Tlogo Putri Kaliurang; Destinasi Wisata Sejuk di Yogyakarta

Tlogo Putri sebenarnya bukan tempat wisata lama yang terlalu istimewa, tapi di sini penjual makanannya banyak banget. Walaupun bulan puasa, tetep buka.

Tlogo Putri Kaliurang; Destinasi Wisata Sejuk di Yogyakarta
Sumber gambar: TapakRantau

Siang ini gue iseng pingin ke Tlogo Putri. Terakhir, gue bulan lalu ke sana, tapi itu karena ada acara kantor. Sekarang lebih santai karena emang nggak ada agenda apa-apa, gue juga cuma pingin nambah jam terbang motor gue. Dulu pernah rame-rame ama teman ke sana,  tapi nggak ada salahnya gue datang lagi. Secara sekarang cuma sendirian aja.

Sekitar jam 11.30 gue berangkat. Cuaca panas banget, apalagi gue pake jaket ampe dua lapis. Maklum orang gurun, bodi suka komplain kalau kena udara dingin. Perjalanan nggak begitu panjang, meskipun gue nggak ngebut. Ya sekitar sejam udah nyampe di tempat tujuan, sempat lost direction juga, secara Kaliurang belokannya sedikit bikin bingung.

Tlogo Putri sebenarnya bukan tempat wisata lama yang terlalu istimewa, tapi di sini penjual makanannya banyak banget. Walaupun bulan puasa, tetep pada buka kok. Gue yang kebetulan lagi nggak puasa, merasa lega. Soalnya gue nggak bawa bekal sama sekali.

Tiket masuk Tlogo Putri cuma Rp3.000 di mana ada 2 pilihan objek wisata. Air terjun sama Bukit Pronojiwo. Ada satu lagi, wisata monyet. Di tempat ini memang habitat monyet. Jinak-jinak kok mereka, apalagi kalau kita ngasih makanan.

Gue lalu menyusuri jalan setapak menuju air terjun, Dan ternyata, air terjunnya sedang absen, sodara-sodara. Mungkin karena kemarau. Gue lalu nyari-nyari yang namanya Bukit Pronojiwo.  Gue agak ragu nih. Kayaknya bakalan masuk hutan deh. Duh ntar kalau gue diculik pangeran dari kerajaan antah-berantah gimana? Setelah melawan segala bentuk imajinasi yang nggak penting itu dan gue mendengar ada suara-suara orang dari atas sana, gue pun menyusuri jalan setapak yang dilapisi bebatuan gede-gede. Jujur, gue nggak tahu sejauh apa trekking gue. Gue belum pernah browsing apalagi nanya-nanya orang. Bismillah aja deh, semoga nggak ketemu berbagai makhluk yang bakal bikin gue semaput sewaktu-waktu.

Perjalanan menyusuri Bukit Pronojiwo memang tidak sesulit saat gue menyusuri Pulau Sempu. Cukup dengan mengikuti jalan setapak, pasti bakal bisa kembali dengan selamat. Nggak bakal menemukan lumpur juga karena memang musim hujan sudah berlalu beberapa bulan lalu.

Baru setengah atau mungkin kurang dari itu, gue udah ngos-ngosan setengah mati. Gila, jalan menanjak kayak gini buat yang hampir 30 tahun kayaknya emang nggak banget. Tapi, bukan berarti gue balik arah sih. Nanggung. Gue lanjut sampai akhirnya sampai di puncak bukit. Wow, gue berhenti sejenak buat motret-motret pemandangan yang aduhai di kejauhan sana sekalian pingin ngadem. Tapi boro-boro ngadem, sinar matahari dengan ganas nyorot ke gue. Gue lihat kanan kiri, kagak ada pohon rindang. Adanya pohon-pohon yang meranggas. Gue pun menarik napas dalam-dalam. Calm down. Dengan keringet yang mengalir tak terkendali dan napas yang nggak mau diajak kompromi, gue melanjutkan perjalanan. Sesekali merunduk buat melewati batang pohon yang melintang, kadang harus manjat batang pohon. Kadang juga harus megangin batang pohon saat jalanannya menurun sampai titik di mana disediain tali buat pegangan. Setelah puas bergumul dengan jalanan yang berdebu, sampailah gue di garis finish bareng rombongan turis asing. Hampir satu jam lamanya dan kepala gue udah pusing aja rasanya. Dengan tertatih, gue pun langsung menuju ke salah satu warung makanan.

Setelah dari Tlogo Putri, gue muter-muter lagi di area Kaliurang, nggak ada tujuan juga sebenernya. Masak mau check in sih? Berhubung motor baru, gue pun tancap gas ke jalanan yang lebih naik lagi. Emang kalau mesin baru ya, buat ngapa-ngapain juga enak.

Gue lalu melihat ada plang Goe Jepang. Ah boleh juga deh mampir. Masih belum terlalu sore juga soalnya. Gue pun masuk ke area Wisata Taman Nasional. Ini sekaligus pengetahuan baru buat gue hehehe. Di sini tiket masuknya kalau nggak salah juga sama, Rp3.000. Ada beberapa pilihan titik wisata, panorama Gunung Merapi, Goa Jepang, sama Bukit Plawangan.

Gue pun mulai dari panorama Gunung Merapi. Di sini tempatnya dibuat semacam gazebo, cocok bener dah buat yang pacaran. Gue motret-motret bentar trus langsung terus ke jalan menuju Goa Jepang. Gue menduga, Goa Jepang tempatnya bakal di atas bukit sana dan gue udah terlalu capek buat trekking lagi.  Hanya mungkin setengah perjalanan gue balik arah. Maybe next time. Dan itu artinya Bukit Plawangan pun nggak gue jamah juga.

Sekitar jam setengah 4, gue meninggalkan area Kaliurang dan melanjutkan dengan jalan-jalan di sekitar kota Yogyakarta.

16 Agustus 2012

Nisrina Lubis

Nisrina Lubis

Saya menganggap blog ini sebagai rumah virtual. Segala yang saya sukai, saya tuliskan di sini, tanpa kecuali. Terima kasih sudah berkunjung dan membaca. Menuliskan komentar sama sekali bukan kewajiban.
Nisrina Lubis

Leave a Response